Followers

Tuesday, June 2, 2009

Nostalgia Kampung Parit

Suatu masa dulu.. aku dibesarkan di sini.. bergelumang dengan lumpur dan jugak lopak air bersama anak - anak kampung yang lain.. sama - sama mengejar anak ayam yang mak aku bela, sama - sama bagi lembu makan dedak yang kami berjaya beli induknya masa tu lagik 2 minggu nak beranak.. 2 dalam 1... kat sini jugak waktu aku kecik.. tengahari buta aku pergi memancing kat tepi rumah aku tuh.. hasilnya beberapa ekor ikan semilang dapat jugak aku tangkap...

Pintu masuk rumah ni memang bebetul tepi jalan.. jalan depan tu yang selalu YDPN9 ikut kalau nak gi Istana Seri Menanti

Pandangan dari depan.. sebelah kiri dulu ada pokok rambutan, tapi dah tebang

kat sini jugak aku pernah senggayut kat 1 tali yang orang buat ikat lembu.. ikut sepupu yang lelaki tulah.. ntah macam mana.. tersilap senggayut.. yang aku ingat aku jatuh... kemudian aku sedar mak dan apak bawak aku masuk dalam rumah.. sejuk je badan aku.. macam tu rupanya kalau kita pengsan yek...

Sebelah kanan pun ada 2 batang pokok rambutan yang dah ditebang


Nampak lapang sangat bila pokok dah takde..

di sini jugak.. setiap malam ayah aku yang ajar aku mengaji... setiap malam lepas Maghrib atau Isya'.. nangis - nangis sebab tak dapat baca dengan lancar.. tapi keesokkan paginya.. waktu mak aku temankan aku tunggu bas dalam gelap.. aku hafallah pulak..

Kawasan lapang ni dulu rumah lama arwah atuk ngan wan aku.. ong pernahlah dibesarkan dirumah kayu tuh...

aku selalu gaduh dengan kakak aku.. umur kami 10 tahun bezanya.. kalau dia kejar and dia pukul aku confirm aku kalah.. aku tak boleh nak pukul dia sebab "DIA KAN KAKAK" he.he.. aku selalu kusutkan tempat tido dia.. and aku teraburkan baju dia dari dalam almari.. then aku keluar sampai pintu pagar.. confirm dia tak kejar.. sebab "DIAKAN DAH BESAR" kang malu plak nampak dek jiran...

Sebelah kenan tu access terus ke beranda dan dapur..

mak aku citer masa aku kecik... mak aku sibuklah bersihkan keliling rumah and aku ni yang amat baik.. tido jelah kejenya (sampai skang woo....), elok tido dalam buai.. tetiba ada sekor ular tikus tengah berlingkar bawah buai aku.... agaknya dia ada bau baby kot.. cuma dia tak dapat nak tegakkan badan dia sebab tikar getah tu agak licin.... tapi mak aku sempat selamatkan aku sebab mak aku halauular tu dengan buluh ke atau lempar dengan garam kasar.. sempatlah mak aku mintak tolong orang lain carik ular tuh..

Nampak lagik kesan pokok rambutan yang ditebang

aku start membaca masa umur aku 4 atau 5 tahun... aku baca surat khabar.. tapi aku tak pandai menulis.. sebab tu tulisan aku buruk sampai skang.. aku tak pergi tadika.. zaman tu susah.. kalau apak aku hantar camner mak nak amik.. jauh.. jadi tadika aku cuma kat dapur..


Ni garage kereta ayah aku dulu... satu kereta je pun...

masa kecik aku pernah cat mesin jahit mak aku dengan susu pekat manis yang lemak berkrim disukai ramai.. masatu orang tengah sibuk nak wat kenduri Aqiqah aku kot..ha..ha.. abislah susu orang nak buat teh tarik aku kerjakan..


Kat celah tu ada cam ceruk sket, kat situlah aku suka main masak - masak dan mandi air hujan yang kononnya macam shower

aku pernah gunting rambut aku sendiri sampai pendek gila.. and terpaksa mak potong lagik jadik rambut punk..

Sebelah kanan sekali yang dinding batu tu adalah bilik mandi dan tandas yang berasingan... kalau rumah asal dulu semua kat luar, then ayah aku buatkan yg dekat dalam pulak.. takut le nak gi bilik air memalam..

aku conteng muka aku dengan pensel warna sebab tengok orang lain make-up aku pun nak make-up jugak..

Kat situ pun nampak kesan pokok kelapa yang dah pun ditebang

kononnya nak jadik doktor... semua anak patung aku bedah.. span dia aku celup dengan dettol dan keringkan pastu jahit balik.. (pandai plak aku menjahit)...


Pokok kelapa yang pendek tu ayah aku yang tanam

dulu selalu main kat sini.. sebab lapang sangat

aku selalu main masak - masak sensorang, hasil saki - baki kelapa dan sedikit garam + kunyit yang mak aku guna masa memasak (tapi apsal sampai skang tak terror masak Lomak Cili Api???)

pintu masuk ke hall utama

aku pernah dapat bunga dalam kotak mancis dari sorang budak kampung yang tuanya dalam 5-6 tahun kot.. gang pegi ngaji sama.. tapi aku budus masa tu... tiap kali balik mengaji, mesti singgah kedai Ustaz tu and minum air sirap 20 sen + kopok ikan..

Nilah rupanya hall.. lantai ni semua mak aku ganti baru, dulu pakai tikar getah je..

akulah yang temankan mak jaga durian siang dan malam kat dusun tu... bila mak carik durian.. aku tarik tin, takutlah mak hilang.. ingat tak takut ke... time malam kena tinggal sorang tak perasan plak sebab dah ngantuk sangat.. bukan tido kat rumah.. tido kat pondok buruk je.. nak b***k + k*n***g pun tak tepi tali air je tau..


Jalan dari arah hall ke 2/dapur ke main hall, dulu kat sini pernah lembu aku masuk senyap - senyap masa aku ngan akak aku tengok tv.. sebab terkejut we all jerit, sib baik tak terkepak kaki anak lembut tuh... Nini.. Nini.. (nama anak lembu betina aku)...

aku pernah mandi perigi masa rumah takde air... dulu asal hujan je takde air.. paip asyik tersumbat je.. sejuk giler...

Ni dulu bilik tido akak aku.. dia berani, tido sorang pun xde hal.. padahal bilik ni ngan bilik mak pak aku terpisah jauh gak..

aku pernah ikut ayah aku gi balai raya malam - malam, tengok orang main kompang, tu pasal lepas tu pun aku belajar main kompang...

Ni kira bilik tetamulah kononnya.... bilik abang aku kat tempat lain.. yg menghadap garage kereta..

aku suka bila angah atau ong bawak balik kawan dia org ke rumah (specially masa musim buah) sebab aku ada gang borak and main... kawan abang aku sampai demam - demam makan durian... tapi dia sanggup temankan aku main Karom... bestkan...

Nilah hall ke-2, pun ada TV jugak kat sini dulu walaupun depan ada TV.. aku jarang tgk TV kat depan sebab aku penakut ya amat..

ada 1 malam, apak gi masjid, mak pulak sibuk buat kuih kasuwi (betul ke aku eja), guna kukus elektrik.. disebabkan temankan aku yang amat penakut nak tido.. mak pun tertido.. by the time apak balik, pintu pagar tak kunci... dah terbau hangit sampai pintu pagar.. pintu dapur tak tutup, tengok air pun dah kering.. sib baik kami selamat, kalau tak, mau dah terbakar dah rumah tu..

pintu tu menghala ke beranda kat luar depan dapur...

itu jelah nostalgia yang aku ingat masa zaman kecik, tak banyak sangat kot... maybe kakak and abang aku ada nostalgia yang lagik best sebab dia orang lagi lama duduk situ dari aku... cukup umur aku 10 tahun, we all pindah ke Kuala Pilah... banyak benda lagik dia org ingat.. yang suka dan duka.. yang aku tau cuma happy dan enjoy je masa ni...

Nilah rupa dapur basah dan dapur kering mak aku.. konkrit tu baru buat.. dulu kabinet biasa je dengan dapur masak yang sekali depan oven tu.. Brand Zanussi dulu tu amat famous yek.. dulu ada 2, skang tinggal 1 je..

tapi itu semua kenangan..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...